NEWS

Benda Misterius di Langit Terlihat Dilihat Oleh 400 Siswa dan Guru di Selandia Baru

CMN 101 – Saksi mata mengatakan ada “keheningan yang tidak wajar” ketika anak-anak biasanya sangat berisik. Semua orang berhenti bermain untuk melihat UFO berbentuk piring raksasa.

W. Billing, kepala sekolah, mengatakan benda itu bergerak ke arah selatan. Awalnya dia mengira itu pesawat, tapi ternyata terlalu terang. Ketika para guru melihat UFO raksasa, mereka bingung.

Beberapa mengatakan bahwa itu bahkan bersinar di sisi yang menghadap jauh dari Matahari. Benda itu tampak melayang di area antara Westshore dan Tongoio.

Setelah digantung selama 3 atau 4 menit, benda itu mulai bergerak menjauh. Kemudian bergerak pada sudut yang aneh, akhirnya berubah menjadi bola besar dengan pusat transparan yang bersinar.

Dengan cepat, itu mendatar lagi dan terus surut dalam garis lurus sampai menghilang ke langit. Tiba-tiba, itu muncul lagi, seperti planet bercahaya besar, hanya untuk menghilang sekali lagi dengan kecepatan tinggi.

Direktur meyakinkan bahwa itu bukan balon cuaca. Itu adalah benda padat dan tampaknya logam. Salah satu guru, A. Coveny, mengaku telah membaca laporan orang yang melihat UFO, tapi dia selalu skeptis.

Dia percaya bahwa setengah dari Napier telah melihat benda itu, karena semua orang di sekolah melihatnya. ‚ÄúPenampakan itu telah menghentikan suara game berisik yang biasa. Seluruh area tampak begitu sepi sehingga terasa aneh.”

“Bukan hanya gerakan piring terbang yang supernatural, tetapi juga penampilannya ketika berubah bentuk. Ada warna-warni tentangnya, dan sepertinya itu adalah lubang nyata di langit, seolah-olah Anda melihat melaluinya ke dimensi lain,” kata guru itu.

Terlepas dari kenyataan bahwa surat kabar yang menyelamatkan berita memiliki sketsa tertentu dari apa yang dilihat para saksi, kualitas dari apa yang mereka capai hari ini cukup buruk. Penampakan massal UFO raksasa Selandia Baru bergabung dengan daftar penampakan lain dengan sejumlah besar saksi.

Mungkin yang paling diingat, salah satu yang terbaru, adalah yang terjadi di Sekolah Ariel yang terkenal di Zimbabwe, pada tahun 1994. Pada kesempatan itu, anak-anak kecil tidak hanya melihat benda terbang, tetapi juga mendarat dan awaknya. (red)

%d blogger menyukai ini: