NEWS

Arkeolog Menemukan Formasi Seperti Perahu yang Sesuai dengan Deskripsi ‘Alkitabiah’ Bahtera Nuh di Pegunungan Turki

CMN 101 – Arkeolog Alkitab baru-baru ini menemukan “formasi seperti perahu” yang cocok dengan deskripsi Alkitab tentang bahtera Nuh di Turki Timur menggunakan pemindaian 3D. Menurut The U.S. Sun, penemuan itu dibuat oleh para arkeolog yang terkait dengan proyek Pemindaian Bahtera Nuh. Tim menggunakan radar penembus tanah (GPR) untuk menyelidiki situs di mana formasi berbentuk perahu Durupinar ditemukan. Andrew Jones, yang memimpin proyek tersebut, percaya bahwa formasi tersebut sesuai dengan deskripsi Alkitab tentang bahtera Nuh.

“Ini bukan apa yang Anda harapkan untuk melihat apakah situs ini hanya balok batu padat atau akumulasi puing-puing acak dari semburan lumpur,” kata Jones kepada outlet tersebut. “Tetapi hasil ini adalah apa yang Anda harapkan untuk melihat apakah ini adalah perahu buatan manusia yang sesuai dengan persyaratan Bibel Bahtera Nuh,” tambahnya.

Formasi perahu juga diyakini sebagai “panjang yang tepat” dari bahtera, yaitu sekitar 150 meter, atau 300 hasta dalam istilah Alkitab. Meskipun penemuan terobosan, beberapa ahli geologi mengatakan bahwa situs tersebut adalah formasi batuan yang tidak biasa dan bukan bahtera Nuh. Namun Ryan Mauro, presiden dari Doubting Thomas Research Foundation, yang merupakan bagian dari proyek tersebut, mengatakan bahwa temuan baru tersebut semakin mendukung keaslian sejarah bahtera alkitabiah.

“Ini adalah permainan bola yang benar-benar baru sekarang,” kata Mauro kepada The Sun. “Penghakiman yang menolak situs itu dibuat beberapa dekade yang lalu dan berdasarkan data yang terbatas dibandingkan dengan apa yang kita miliki sekarang. Ketika saya belajar lebih banyak, saya menjadi yakin bahwa proyek itu layak untuk saya dukung dan sangat penting bagi kami untuk menentukan kebenaran tentang Durupinar. lokasi.” Gunung Tend├╝rek terletak di dekat pegunungan Ararat, yang secara tradisional diyakini sebagai tempat bahtera Nuh berhenti setelah Tuhan membanjiri Bumi (Kejadian 8:4).

Menurut situs web Nuh’s Ark Scans, situs Durupinar pertama kali ditemukan pada tahun 1959 oleh Kapten Angkatan Darat Turki Ilhan Durupinar. Para peneliti kemudian menjadi tertarik pada situs tersebut dari tahun 1970-an hingga pertengahan 1990-an karena karya penjelajah Amerika Ron Wyatt dan lainnya, The Christian Post melaporkan. Pada tahun 2014 dan 2019, survei geofisika swasta independen dilakukan pada formasi bahtera “menunjukkan lapisan dan struktur sudut yang menarik di bawah tanah.”

“Data GPR baru menunjukkan garis paralel dan struktur sudut 8 hingga 20 kaki ke bawah,” kata proyek tersebut. “Garis-garis paralel dan sudut siku-siku di bawah permukaan ini adalah sesuatu yang tidak Anda harapkan untuk dilihat dalam formasi geologis alami. Menariknya, formasi perahu juga telah dikonfirmasi sebagai panjang yang tepat dari bahtera yang diberikan dalam Alkitab (Kejadian 6: 15).”

Pada tahun 2021, konsorsium ilmuwan Turki, Amerika, dan pendukung lainnya bermaksud untuk melakukan “survei geofisika dan studi ilmiah terlengkap dari situs ini hingga saat ini menggunakan sebanyak mungkin metode ilmiah modern.” “Studi ilmiah juga akan fokus pada cara terbaik untuk melestarikan situs untuk generasi mendatang,” jelas situs web tersebut. “Teman-teman, kami memiliki proyek ilmiah besar di depan kami! Semua bagian sudah ada di tempatnya.” (red)

%d blogger menyukai ini: